Strategi forex Bollinger band

Salah satu alat metodologis yang paling diakui yang banyak digunakan oleh pedagang keuangan sebagai komponen analisis teknis, terutama untuk menginformasikan keputusan perdagangan, mengontrol sistem perdagangan otomatis, dan berbagai tujuan terkait perdagangan lainnya adalah Bollinger band.

Ini dirancang oleh John Bollinger pada 1980-an untuk memprediksi dan memperdagangkan peluang yang sangat mungkin dari kondisi pasar oversold dan overbought.

Pemahaman yang baik tentang Bollinger band adalah prasyarat untuk menggunakan dan menerapkan indikator dengan tepat dan menguntungkan di pasar forex.

 

APA YANG MERUPAKAN INDIKATOR BOLLINGER BAND?

Bollinger band memiliki struktur seperti saluran yang terdiri dari rata-rata pergerakan atas dan bawah yang diplot secara statistik dan rata-rata pergerakan sederhana di tengahnya.

Bersama-sama mereka melayani tujuan untuk mengukur hubungan antara pergerakan harga dan volatilitas aset atau pasangan valas selama periode waktu tertentu.

Rata-rata pergerakan atas dan bawah yang diplot dari bollinger band membentuk saluran yang sensitif terhadap pergerakan harga dan menyesuaikan lebarnya dengan memperluas dan menyusut sebagai respons terhadap perubahan volatilitas pergerakan harga dan kondisi pasar.

Oleh karena itu mudah bagi para pedagang untuk menganalisis semua data harga dari pasangan valas dan mengkonfirmasi sinyal pertemuan dari indikator lain dalam batas-batas band.

 

Contoh Bollinger band pada grafik candlestick

BERIKUT INI DESKRIPSI SINGKAT KOMPONEN BOLLINGER BAND

Rata-rata pergerakan atas, bawah, dan tengah dari bollinger band seperti saluran adalah rata-rata pergerakan sederhana (SMA) dengan periode 20 lookback default pada kerangka waktu apa pun.

Jarak antara rata-rata bergerak sederhana (SMA) atas dan bawah yang membentuk batas saluran dipisahkan oleh perbedaan standar deviasinya sedangkan rata-rata bergerak (SMA) di pusat tidak memiliki standar deviasi.

Bollinger band menggunakan tiga parameter ini untuk membentuk saluran sensitif volatilitas harga dengan pengaturan default berikut:

Garis atas saluran adalah 20 periode simple moving average (SMA) dengan standar deviasi STD +2.

Garis bawah saluran adalah 20 periode simple moving average (SMA) dengan standar deviasi STD -2.

Garis tengah saluran adalah 20 periode simple moving average (SMA) tanpa standar deviasi STD.

Secara default, rata-rata pergerakan sederhana dari bollinger band semuanya dihitung menggunakan harga penutupan aktivitas perdagangan pada jangka waktu apa pun.

Semua pengaturan default ini dapat disesuaikan atau disesuaikan agar sesuai dengan strategi perdagangan yang berbeda.

 

Pengaturan Bollinger band

 

 

APA KARAKTERISTIK BOLLINGER BAND?

Bollinger band memiliki beberapa karakteristik unik yang berkaitan dengan pergerakan harga yang menjadikannya alat metodologis yang hampir tak terelakkan untuk analisis teknis pasar keuangan secara keseluruhan.

 

Bollinger Band sebagai Indikator Lagging

Bollinger band secara inheren merupakan indikator lagging karena pembacaan dasarnya pada data harga tidak prediktif tetapi reaktif terhadap pergerakan harga dan kondisi pasar yang selalu berubah.

Pita biasanya mengembang setelah harga terbukti meningkat dalam volatilitas dan kemudian lebar pita juga berkurang saat volatilitas harga menurun.

Jarak antara simple moving averages (SMA) atas dan bawah adalah ukuran volatilitas harga saat ini.

 

Bollinger Band sebagai Indikator Utama

Bollinger band juga bertindak sebagai indikator utama yang menyajikan sinyal pembalikan setiap kali harga bersentuhan atau menembus batas band.

Harga biasanya bereaksi terhadap batas-batas saluran bollinger band seperti support dan resistance dinamis dan selama tren kuat, harga cenderung menembus saluran sehingga memperbesar saluran bahkan lebih tetapi ini merupakan indikasi kemungkinan pembalikan yang akan datang sebagai oversold dan overbought kondisi pasar.

 

Bollinger Band relatif terhadap Siklus Volatilitas Pasar

Menurut siklus volatilitas pasar, umumnya dipahami bahwa konsolidasi pergerakan harga mendahului tren atau pergerakan harga yang eksplosif. Selain itu, pergerakan harga yang sedang tren atau eksplosif mendahului konsolidasi, retracement, atau pembalikan.

Oleh karena itu, jika pasar sedang tren atau ada peningkatan volatilitas harga, rata-rata pergerakan atas dan bawah akan meningkat seiring. Sebaliknya, jika pasar tidak dalam tren atau dalam konsolidasi, saluran akan menyempit di kejauhan.

 

Squeeze dan Breakout Bollinger Band

Bollinger band sebagian besar dikenal karena prediksi pemerasan dan penembusannya dari pergerakan harga di masa depan yang selaras dengan konsep umum siklus volatilitas yang juga dikenal sebagai Algoritma Pengiriman Harga Antar Bank.

Squeeze adalah gagasan umum dari bollinger band. Istilah ini mengungkapkan penyempitan atau pengetatan saluran bollinger band yang biasanya merupakan akibat dari pergerakan harga yang menyamping atau kisaran yang ketat.

Pada fase pasar ini, biasanya ada volatilitas yang akan datang dari pergerakan harga yang eksplosif dari penumpukan pesanan bullish atau bearish dalam tekanan.

Sayangnya, pemerasan tidak memprediksi atau menjamin arah penembusan harga yang diantisipasi.

Bollinger Band Digunakan Untuk Mengidentifikasi Tren Untuk lebih mengidentifikasi atau membedakan tren atau arah dominan pasar, pedagang menggunakan rata-rata pergerakan sederhana di tengah saluran untuk menentukan arah dominan pergerakan harga dan apakah aset atau pasangan valas benar-benar tren atau tidak.

Kepala Bollinger Band-Palsu

Istilah 'Head-fake' diciptakan oleh pengembang untuk menggambarkan penembusan harga palsu dari saluran bollinger band atau pemerasan bollinger band. Ini adalah konsep yang sangat penting dari bollinger band.

Bukan hal yang aneh jika pergerakan harga berubah arah setelah breakout pada titik ekstrim Squeeze seolah-olah mendorong trader untuk berasumsi bahwa breakout akan terjadi ke arah itu, hanya untuk membalikkan dan membuat pergerakan nyata dan paling signifikan ke arah yang berlawanan. . Pedagang yang memulai pesanan pasar ke arah penembusan apa pun sering kali terjebak offside, yang terbukti sangat mahal jika mereka tidak menggunakan stop-loss. Mereka yang mengharapkan kepala palsu dapat dengan cepat menutupi posisi aslinya dan memasuki perdagangan ke arah pembalikan. Sinyal pembalikan palsu kepala juga harus dikonfirmasi dengan indikator lain.

STRATEGI FOREX BOLLINGER BAND

Kami telah melalui karakteristik bollinger band. Ada tiga strategi perdagangan dasar yang merupakan produk sampingan langsung dari indikator Bollinger band dan karakteristiknya, lebih dari itu, mereka berlaku untuk semua kerangka waktu. Kami memiliki strategi breakout pemerasan Bollinger band, strategi perdagangan tren, dan strategi perdagangan palsu.

 

  1. Strategi breakout pemerasan Bollinger band.

Untuk memperdagangkan breakout bollinger band dengan benar,

   

  • Gambarkan periode 120 melihat ke belakang pada kerangka waktu apa pun. Misalnya:

Pada grafik harian; lihat kembali 120 candlestick atau bar.

Pada grafik 1 jam; lihat kembali 120 candlestick atau bar.

  • Identifikasi pemerasan terbaru dan paling signifikan dalam periode 120 melihat ke belakang.
  • Konfirmasikan pemerasan dengan penurunan signifikan dalam indikator bandwidth.
  • Biasanya ada banyak false breakout dari tekanan bollinger band. Oleh karena itu, terapkan indikator lain seperti RSI dan MACD untuk mengkonfirmasi arah penembusan dari pemerasan.
  • Setelah konfirmasi lebih lanjut, mulai pesanan pasar ke arah penembusan setelah satu kandil pecah dan menutup tekanan.

 

Gambar di atas adalah contoh strategi scalping Squeeze breakout Bollinger band.

  • Jangka waktu: 5 menit
  • lihat kembali periode: 120 batang atau kandil
  • Stop loss: di lower band untuk setup bullish atau upper band untuk setup bearish. Stop loss tidak boleh lebih dari 15 pips
  • Tujuan keuntungan: 15-20 pips

 

 

 

  1. Strategi perdagangan tren

 

  • Konfirmasikan bahwa Bollinger band berada dalam kemiringan: bullish atau bearish.
  • Harga harus berada di atas garis tengah untuk mengkonfirmasi tren bullish dan di bawah garis tengah untuk mengkonfirmasi tren bearish.
  • Jika kemiringannya turun, cari pengujian ulang harga di pita tengah sebagai resistensi untuk pengaturan perdagangan pendek.
  • Jika kemiringan naik, cari pengujian ulang harga di pita tengah sebagai dukungan untuk pengaturan perdagangan panjang.
  • Selanjutnya, konfirmasikan ide perdagangan dengan indikator lain

 

Gambar di atas adalah contoh strategi scalping trend Bollinger band

  • Jangka waktu: 5 menit
  • Stop loss: Untuk setup bullish, atur stop loss di band bawah, tidak lebih dari 15 pips.

Untuk setup bearish, set stop loss di upper band, tidak lebih dari 15 pips

  • Tujuan keuntungan: 20-30 pips

 

 

Strategi perdagangan palsu kepala

 

  • Ini paling sering terjadi ketika pasar berada dalam rentang perdagangan
  • Jika harga berkembang di atas rata-rata pergerakan atas atau bawah saluran
  • Mereka yang mengharapkan kepala palsu dapat dengan cepat memasuki perdagangan ke arah pembalikan.
  • Carilah pola entry candlestick seperti engulfing candlestick, pin bar dan lain sebagainya.
  • Selanjutnya, konfirmasikan ide perdagangan bearish dengan indikator lain

 

Gambar di atas adalah contoh strategi scalping Bollinger band palsu kepala

  • Jangka waktu: 5 menit.
  • Stop loss: 10 pips di atas atau di bawah head-fake bar atau candlestick.
  • Tujuan keuntungan: 15-30 pips.

 

RINGKASAN STRATEGI TRADING BOLLINGER BAND DAN IT.

Bollinger band tidak selalu memberikan sinyal perdagangan. Hal ini sebagian besar digunakan untuk menganalisis pergerakan harga dan untuk memahami kondisi pasar sehingga memberikan petunjuk atau saran untuk membantu pedagang mengantisipasi pergerakan harga di masa depan. Pengaturan perdagangan biasanya membutuhkan waktu yang lebih lama untuk terbentuk pada kerangka waktu yang lebih tinggi seperti grafik bulanan dan mingguan tidak seperti kerangka waktu yang lebih rendah di mana sekelompok pengaturan perdagangan terbentuk dalam sehari. Alhasil, setiap kali band terjepit, scalper wajib menghindari banyak false breakout (kepala palsu). Meskipun pita mengukur volatilitas harga, mengukur tren, menentukan kondisi pasar overbought dan oversold. Ini bukan indikator yang berdiri sendiri karena tidak memprediksi sinyal sendiri. Sinyalnya adalah probabilitas tinggi ketika dikonfirmasi oleh indikator lain.

Pengembang juga merekomendasikan bahwa indikator sinyal langsung harus diterapkan untuk memvalidasi pengaturan perdagangan.

 

Klik tombol di bawah ini untuk Mengunduh Panduan "strategi valas Bollinger band" kami dalam PDF

Merek FXCC adalah merek internasional yang disahkan dan diatur di berbagai yurisdiksi dan berkomitmen untuk menawarkan kepada Anda pengalaman perdagangan sebaik mungkin.

FX Central Clearing Ltd (www.fxcc.com/eu) diatur oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC) dengan nomor lisensi CIF 121 / 10.

Central Clearing Ltd (www.fxcc.com & www.fxcc.net) terdaftar berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Internasional [CAP 222] Republik Vanuatu dengan nomor pendaftaran 14576.

PERINGATAN RISIKO: Perdagangan dalam Forex dan Contracts for Difference (CFDs), yang merupakan produk leverage, sangat spekulatif dan melibatkan risiko kerugian yang substansial. Adalah mungkin untuk kehilangan semua modal awal yang diinvestasikan. Karena itu, Forex dan CFD mungkin tidak cocok untuk semua investor. Hanya berinvestasi dengan uang yang Anda mampu kehilangan. Jadi harap pastikan bahwa Anda memahami sepenuhnya risiko yang terlibat. Cari saran independen jika perlu.

FXCC tidak menyediakan layanan untuk penduduk dan / atau warga negara Amerika Serikat.

Hak Cipta © 2022 FXCC. Seluruh hak cipta.