Strategi Indikator Momentum

Momentum adalah konsep yang sangat penting di pasar forex oleh karena itu menggabungkan indikator momentum sebagai bagian integral dari analisis teknis adalah cara yang ideal untuk membangun strategi perdagangan yang kuat yang meminimalkan risiko dan memaksimalkan keseluruhan pengembalian atau keuntungan dari portofolio perdagangan.

Di antara indikator lain yang dikelompokkan osilator yang digunakan untuk mengukur kekuatan atau kecepatan pergerakan harga adalah 'Indikator Momentum'.

Ini membandingkan harga penutupan terbaru dengan harga penutupan sebelumnya dari jangka waktu apa pun. Perbandingan ini mengukur kecepatan perubahan harga dan diwakili oleh satu garis.

Indikator menunjukkan dengan cara yang berbeda apa yang bisa dilihat pada grafik harga. Misalnya, jika harga naik dengan kuat tetapi kemudian bergerak menyamping, Indikator Momentum akan naik dan kemudian mulai turun tetapi itu tidak selalu berarti bahwa pergerakan harga akan turun secara bersamaan.

Prinsip Dasar Perdagangan Momentum

Ada beberapa prinsip dasar pasar forex yang harus diulas untuk menerapkan Indikator Momentum secara efektif dan menguntungkan.

 

 1. Ini adalah konsep yang dikenal dalam perdagangan valas bahwa momentum mendahului harga. Ini menyiratkan bahwa Indikator Momentum bekerja paling baik sebagai indikator mengikuti tren.

 2. Sama seperti dalam fisika, momentum digunakan untuk menunjukkan suatu objek yang sedang bergerak begitu juga di pasar forex. Momentum mengacu pada pasar yang sedang bergerak baik dalam tren naik atau tren turun 

 

 

 3. Hukum gerak Newton menyatakan bahwa 'suatu benda yang bergerak (momentum) cenderung tetap bergerak sampai benda tersebut mengalami gaya luar'. Demikian juga di pasar forex, tren cenderung tetap ada tetapi tren jangka panjang khususnya dan ini mengarah ke prinsip berikutnya.

 

 4. Analisis kerangka waktu yang lebih tinggi mendominasi analisis kerangka waktu yang lebih rendah. Ini berarti bahwa momentum dalam kerangka waktu yang lebih tinggi lebih dominan daripada momentum dalam kerangka waktu yang lebih rendah.

Misalnya, jika momentum pada grafik mingguan bearish dan momentum pada grafik 4 jam adalah bullish. Tidak lama lagi, momentum dominan bearish dari chart mingguan akan membalikkan momentum bullish dari grafik 1 Jam menjadi bearish.

 

Grafik Mingguan GbpUsd dan 4 Jam

 

Oleh karena itu, momentum keseluruhan pasar bergantung pada momentum kerangka waktu yang lebih tinggi.

 5. Semua kondisi ini menjadikan indikator momentum yang terbaik untuk swing trading yaitu memanfaatkan momentum pergerakan harga dengan menahan perdagangan selama beberapa hari untuk memaksimalkan keuntungan.

 

Menyiapkan Indikator Momentum

 

Nilai input default dan standar dari Indikator Momentum adalah 14. Nilai input ini dapat dimodifikasi untuk memberikan hasil yang diinginkan yang sesuai dengan kebutuhan atau harapan trader.

Meningkatkan nilai input mengurangi sensitivitas indikator masing-masing. Jika nilai input dinaikkan di atas 20, itu membuat indikator menjadi kurang sensitif, sehingga sinyal yang dihasilkan lebih sedikit tetapi berkualitas.

Di sisi lain, pengurangan simultan dari nilai input meningkatkan sensitivitas indikator masing-masing. Jika nilai input dikurangi di bawah 7, itu membuat indikator terlalu sensitif terhadap pergerakan harga sehingga menghasilkan banyak sinyal yang sebagian besar salah.

 

Cara Membaca Indikator Momentum

 

  1. Pertama, gambarkan level 100 indikator dengan garis horizontal sebagai titik acuan standar untuk momentum bullish dan bearish.
  2. Jika Indikator Momentum terbaca di atas titik referensi level 100, itu berarti bias arah pasar atau momentum bullish.
  3. Jika Indikator Momentum membaca di atas titik referensi level 100 pada saat yang sama harga berada dalam tren naik, ini menunjukkan bahwa tren bullish saat ini kuat dan kemungkinan akan berlanjut.
  4. Jika di atas titik referensi level 100, garis indikator mulai turun. Ini tidak berarti pembalikan bearish langsung dari tren naik. Ini menunjukkan bahwa tren bullish saat ini atau momentum ke atas sedang berkurang.
  5. Jika Indikator Momentum terbaca di bawah level 100 titik referensi, itu berarti bias arah pasar atau momentum bearish.
  6. Jika Indikator Momentum membaca di bawah level 100 pada saat yang sama harga dalam tren turun, ini menunjukkan bahwa tren bearish saat ini kuat dan kemungkinan akan berlanjut.
  7. Jika di bawah titik referensi level 100, garis indikator mulai naik. Ini tidak berarti pembalikan bullish langsung dari tren turun. Ini menunjukkan bahwa tren bearish saat ini atau momentum ke bawah berkurang.

 

Strategi Trading Indikator Momentum

 

Indikator Momentum memang memberikan sinyal perdagangan tetapi indikator ini paling baik digunakan untuk mengkonfirmasi sinyal dari strategi perdagangan lain atau untuk menunjukkan lingkungan pasar atau bias yang cocok untuk kemungkinan pengaturan perdagangan yang tinggi.

 

  1. Strategi Crossover titik Referensi 100-Level

Ini adalah strategi perdagangan paling sederhana dari Indikator Momentum. Trading sinyal persilangan bullish atau bearish titik referensi 100 level.

Bagaimana cara kerjanya?

Ketika garis indikator melintasi di atas titik referensi level 100, ini menunjukkan bahwa momentum atau bias arah pasar adalah bullish sehingga trader dapat membuka posisi buy.

Sebaliknya, jika garis indikator melintasi di bawah titik referensi level 100, ini menunjukkan bahwa pasar berada dalam lingkungan bearish dan pedagang dapat membuka posisi short.

 

 

Contoh Momentum Bearish di EurUsd Daily Chart.

 

Pasar telah mengalami penurunan yang stabil selama lebih dari 6 bulan dimulai dari persilangan bearish dari titik referensi level 100 pada bulan Juni. Sejak itu, EURUSD tetap sangat bearish dan Indikator Momentum juga telah menghasilkan 3 sinyal crossover bearish kuat lainnya.

 

  1. Strategi Perdagangan Overbought dan Oversold

 

Indikator Momentum dapat digunakan untuk mengidentifikasi pasar yang sedang dalam kondisi jenuh beli atau jenuh jual. Sinyal overbought dan oversold yang diidentifikasi pada indikator tidak boleh diperdagangkan sebagai sinyal pembalikan langsung, sebaliknya mereka paling baik digunakan untuk keluar dari perdagangan yang menguntungkan. Inilah yang membedakan Indikator Momentum dengan indikator lainnya karena juga dapat digunakan sebagai alat yang efektif untuk manajemen laba.

 

Bagaimana kita mengidentifikasi level overbought dan oversold?

Ketika garis indikator naik di atas titik referensi level 100, itu berarti pasar dalam tren bullish. Jika garis indikator kemudian mulai menurun, ini menunjukkan bahwa tren bullish telah overbought dan akibatnya, harga dapat berbalik atau berkonsolidasi. Pada titik ini, yang terbaik bagi para pedagang untuk mengambil sebagian keuntungan atau benar-benar keluar dari perdagangan beli yang menguntungkan.

 

 Sebaliknya, ketika garis indikator berada di bawah titik referensi level 100, itu berarti pasar sedang dalam tren bearish. Jika garis indikator kemudian mulai naik, ini menunjukkan bahwa tren bearish telah oversold dan sebagai akibatnya, harga dapat masuk ke pembalikan bullish atau konsolidasi. Pada titik ini, yang terbaik adalah mengambil sebagian keuntungan atau benar-benar keluar dari perdagangan jual yang menguntungkan.

 

Mengikuti Contoh EURUsd Di Atas, Indikator Juga Memberi Sinyal Level Oversold dalam Tren Turun.

 

Setelah sinyal jual crossover pertama, garis indikator mulai naik. Ini berarti bahwa pasar oversold dan akibatnya, pergerakan harga dapat dilihat di saluran konsolidasi yang ceroboh.

Setelah sinyal jual crossover kedua, garis indikator mulai naik untuk memberi sinyal bahwa pasar sudah oversold dan akibatnya, pergerakan harga berbalik ke arah bullish.

Terakhir, setelah sinyal jual crossover ketiga dan keempat, garis indikator naik untuk menandakan bahwa pasar sudah oversold. Akibatnya, pergerakan harga mulai bergerak sideway dalam konsolidasi yang ketat.

Untuk mengelola perdagangan yang menguntungkan secara efektif, setiap kali indikator momentum menandakan kondisi pasar oversold, keuntungan harus ditutup sebagian atau seluruhnya.

 

  1. Strategi Perdagangan Divergensi

 

Indikator Momentum dapat berguna untuk melihat pergeseran halus antara penawaran dan permintaan pelaku pasar dengan mengidentifikasi perbedaan yang ada antara pergerakan harga dan indikator momentum.

Divergence terjadi ketika pergerakan harga tidak simetris dengan pergerakan garis indikator.

Misalnya, jika pergerakan harga membuat nilai tertinggi yang lebih tinggi dan garis indikator membuat posisi terendah yang lebih tinggi daripada harga tertinggi yang lebih tinggi, pergerakan harga yang tidak simetris ini merupakan sinyal divergensi bearish. Trader dapat membuka posisi perdagangan jual.

 

Contoh Sinyal Perdagangan Overbought Dan 0versold. Grafik Harian GbpUsd.

 

Jika pergerakan harga membuat posisi terendah lebih rendah dan garis indikator membuat harga tertinggi yang lebih rendah daripada posisi terendah yang lebih rendah, pergerakan harga yang tidak simetris ini adalah sinyal divergensi bullish. Trader dapat membuka posisi perdagangan beli.

 

  1. Strategi Perdagangan Dukungan dan Perlawanan

 

Garis indikator yang mengukur kecepatan pergerakan harga seringkali terpental dari titik referensi level 100 seperti support dan resistance. Pantulan biasanya tercermin dalam pergerakan harga.

Pemantulan pada titik referensi level 100 sebagai dukungan terlihat dengan reli pergerakan harga dan pemantulan dari bawah titik referensi level 100 sebagai resistensi terlihat dengan penurunan pergerakan harga.

Oleh karena itu trader dapat membuka posisi long saat garis indikator mencapai titik referensi level 100 sebagai support dan juga trader dapat membuka posisi short saat garis indikator ditolak dari titik referensi level 100 sebagai resistance.

 

 

Contoh Strategi Trading Support dan Resistance Indikator Momentum. Grafik 4 Jam GbpUsd.

 

 

 

 

Kesimpulan

Sinyal Indikator Momentum paling efektif ketika dalam konfirmasi pertemuan dengan sinyal indikator lain tetapi sebelum menerapkan salah satu strategi Indikator Momentum, penting untuk terlebih dahulu menganalisis nada dasar pasar. Ini akan meningkatkan kualitas sinyal perdagangan yang harus diambil.

 

Klik tombol di bawah untuk Mengunduh Panduan "Strategi Indikator Momentum" kami dalam PDF

Merek FXCC adalah merek internasional yang disahkan dan diatur di berbagai yurisdiksi dan berkomitmen untuk menawarkan kepada Anda pengalaman perdagangan sebaik mungkin.

FX Central Clearing Ltd (www.fxcc.com/eu) diatur oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC) dengan nomor lisensi CIF 121 / 10.

Central Clearing Ltd (www.fxcc.com & www.fxcc.net) terdaftar berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Internasional [CAP 222] Republik Vanuatu dengan nomor pendaftaran 14576.

PERINGATAN RISIKO: Perdagangan dalam Forex dan Contracts for Difference (CFDs), yang merupakan produk leverage, sangat spekulatif dan melibatkan risiko kerugian yang substansial. Adalah mungkin untuk kehilangan semua modal awal yang diinvestasikan. Karena itu, Forex dan CFD mungkin tidak cocok untuk semua investor. Hanya berinvestasi dengan uang yang Anda mampu kehilangan. Jadi harap pastikan bahwa Anda memahami sepenuhnya risiko yang terlibat. Cari saran independen jika perlu.

FXCC tidak menyediakan layanan untuk penduduk dan / atau warga negara Amerika Serikat.

Hak Cipta © 2022 FXCC. Seluruh hak cipta.