Apa faktor utama yang mempengaruhi nilai tukar mata uang?

Pasar keuangan secara keseluruhan berada dalam tekanan ke atas dan ke bawah yang konstan, dengan pergerakan harga yang berfluktuasi bolak-balik karena berbagai faktor ekonomi, lingkungan, dan kelembagaan yang akan dijelaskan secara rinci dalam artikel ini.

 

Di antara kelas aset keuangan lainnya seperti saham, indeks, komoditas, obligasi, dan cryptocurrency. Mata uang menonjol sebagai kelas aset utama yang dapat digunakan dalam setiap aspek ekonomi global sebagai alat pertukaran dan pembayaran barang, dan jasa, baik di tingkat internasional maupun lokal.

Nilai mata uang relatif terhadap mata uang lain yang dikenal sebagai “nilai tukar mata uang asing” selalu berfluktuasi.

Nilai tukar mata uang asing suatu perekonomian adalah salah satu cara terpenting yang melaluinya kesehatan ekonomi suatu negara ditentukan. Dengan kata lain, stabilitas ekonomi suatu negara sangat ditentukan oleh nilai tukar mata uang asingnya. Hal ini dapat diamati, dianalisis dan diperdagangkan di pasar valuta asing.

Oleh karena itu sangat penting untuk memahami faktor fundamental dan kekuatan pasar yang berubah yang mempengaruhi perekonomian suatu negara, yang pada gilirannya mempengaruhi nilai tukar mata uangnya.

 

 

Mengapa faktor-faktor ini mempengaruhi mata uang.

 

Nilai tukar sangat dipengaruhi oleh faktor makroekonomi karena mereka sangat menentukan kesehatan ekonomi, yang merupakan pertimbangan paling penting bagi investor asing, pemangku kepentingan, dealer institusional dan komersial ketika memutuskan apakah akan melakukan bisnis atau berinvestasi dalam ekonomi.

Entitas ini berada dalam bisnis menghasilkan keuntungan. Dalam hal ini, peristiwa di suatu negara akan menentukan bagaimana modal asing akan diinvestasikan dalam perekonomiannya, sehingga mempengaruhi nilai nilai tukar mata uangnya.

Ini adalah konsep yang sangat penting yang tidak hanya melayani trader forex. Ini juga penting dan bermanfaat bagi masyarakat umum, pemilik bisnis internasional dan lokal, investor, bankir, dan lainnya

 

Manfaat mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi nilai tukar mata uang.

  1. Pedagang valuta asing sering dapat menemukan peluang arbitrase dengan menganalisis sejumlah mata uang untuk mendapatkan keuntungan dari serangkaian transaksi internasional.
  2. Analisis fundamental adalah evaluasi nilai intrinsik mata uang dan analisis faktor-faktor yang dapat mempengaruhi nilai tukar mata uang di masa depan. Jadi, yang terbaik adalah menggabungkan analisis fundamental dan analisis teknis untuk mendapatkan hasil terbaik dalam perdagangan valas.
  3. Semua kelas aset dari saham pasar keuangan, obligasi, indeks, komoditas dan mata uang berkorelasi dan saling terkait. Beberapa mata uang secara langsung dipengaruhi oleh beberapa aset ini. Oleh karena itu, merupakan keuntungan bagi trader forex untuk mengetahui bagaimana dan aset mana yang mempengaruhi mata uang tertentu.                                                                                              
  4. Mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi nilai mata uang membantu investor untuk membuat keputusan investasi yang baik.

 

Di bawah ini, kita akan membahas secara komprehensif beberapa faktor kunci dan peristiwa ekonomi utama yang mempengaruhi mata uang.

 

 

  1. Laporan ekonomi.

 

Salah satu komponen terpenting dari pedoman trader forex adalah kalender laporan ekonomi. Pedagang valas sangat bergantung pada laporan ekonomi untuk membuat keputusan perdagangan yang tepat.

Laporan ekonomi yang paling penting termasuk tingkat pekerjaan, penjualan eceran, indeks manufaktur, Fomc, Non-Farm Payroll dan banyak lagi yang membawa informasi penting tentang keadaan ekonomi saat ini.

PDB yang dikenal sebagai Produk Domestik Bruto adalah metrik ekonomi paling signifikan yang sering disebut sebagai indikator umum kekuatan dan kinerja ekonomi.

Ini adalah nilai pasar total barang dan jasa yang dihasilkan melalui perbatasan suatu negara dalam periode waktu tertentu. Makanya laporan itu sebenarnya ketinggalan karena menceritakan tentang suatu peristiwa yang sudah terjadi. 

Rilis data ekonomi terperinci dapat diperoleh dari situs web seperti forexfactory.com, Investing.com, FX Street, Daily FX, dan sebagainya.

 

 

  1. Suku bunga dan inflasi

 

Suku bunga dan inflasi sangat berkorelasi dan memiliki dampak besar pada nilai mata uang. Bank sentral suatu negara dapat memanipulasi suku bunga untuk mengendalikan inflasi yang pada gilirannya mempengaruhi nilai mata uang lokal.

 

Setiap kali bank sentral suatu negara menaikkan suku bunganya, nilai mata uangnya terapresiasi karena suku bunga yang tinggi di suatu negara menarik modal asing dan pemberi pinjaman. Sebaliknya, jika bank sentral suatu negara memangkas suku bunga, mata uang tersebut tidak menarik imbal hasil, yang dapat menyebabkan depresiasi nilai mata uang.

 

Apa hubungan antara tingkat suku bunga dan inflasi?

Setiap kali bank sentral menaikkan suku bunga, daya beli mata uangnya meningkat (yaitu mata uang dapat membeli lebih banyak barang dan jasa). Oleh karena itu, ini menyiratkan bahwa inflasi di negara tertentu itu rendah.

Tetapi setiap kali bank sentral memangkas suku bunga, daya beli mata uangnya menurun. Oleh karena itu, ini menyiratkan bahwa inflasi di negara tertentu itu tinggi.

 

 

  1. Efek antar pasar dan korelatif

 

Pasar keuangan global terdiri dari kelas aset yang berbeda yang memiliki hubungan umum dan berkorelasi satu sama lain. Ini tidak terkecuali untuk mata uang. Meskipun semua mata uang dipengaruhi oleh peristiwa global, beberapa juga sangat terkait dengan aset lain.

Penting untuk mencatat dan memahami korelasi ini dan cara kerjanya.

Mari kita lihat beberapa contoh penting

  • Konsep pertama dan paling penting untuk dipahami adalah bahwa Dolar AS adalah mata uang cadangan resmi dunia. Intinya, ketika dolar AS naik, mata uang asing diperkirakan akan turun nilainya dan sebaliknya.

 

  • Konsep penting lainnya adalah dampak pasar suku bunga terhadap dolar AS. Setiap kali pasar suku bunga naik, dolar AS diperkirakan akan naik yang berarti bearish untuk mata uang asing. Sebaliknya, ketika pasar suku bunga turun, dolar AS diperkirakan akan turun juga yang berarti bullish bagi mata uang asing.

 

  • Perekonomian yang mengekspor komoditas sebagai sumber pendapatan utama akan dipengaruhi oleh pasar komoditas. Misalnya, dolar Australia berkorelasi langsung dengan Emas sedangkan dolar Kanada berkorelasi langsung dengan minyak.

 

Korelasi langsung dolar Kanada dengan harga minyak.

Korelasi terbalik UsdCad dengan harga minyak.

 

  1. Utang pemerintah

Meskipun utang pemerintah dapat merugikan perekonomian, utang dapat digunakan untuk mendorong pembangunan infrastruktur serta pertumbuhan ekonomi.

Inflasi dan devaluasi mata uang biasanya merupakan konsekuensi dari kelebihan utang dalam suatu perekonomian.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Dalam hal utang publik meningkat, pemerintah dapat mencetak lebih banyak uang, meningkatkan jumlah uang yang beredar. Ini dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif. Efeknya adalah nilai mata uang yang memegang nilai berkurang, seperti juga inflasi.

Dalam kasus lain di mana ada ekspektasi kenaikan utang pemerintah. Investor asing mungkin terpaksa menjual obligasi mereka di pasar terbuka yang akan menyebabkan mata uang lokal berkurang nilainya karena kelebihan pasokan.

 

 

  1. Ketentuan perdagangan

Syarat Perdagangan menurut Wikipedia adalah jumlah barang impor yang dapat dibeli suatu perekonomian per unit barang ekspor.

Perekonomian suatu negara dikatakan memiliki 'surplus perdagangan' setiap kali ekspornya melebihi impornya'. Nilai mata uang 'negara pengekspor' naik ketika konsumen asing membeli mata uangnya untuk membeli barang ekspornya, sehingga peningkatan PDB yang berkontribusi pada pertumbuhan positif dalam perekonomian negara itu.

Di sisi lain, perekonomian suatu negara mengalami defisit perdagangan ketika impornya lebih besar dari ekspor. Karena kebutuhan negara untuk menjual mata uangnya sendiri untuk membeli barang impor, nilai mata uangnya terdepresiasi.

 

  1. Sentimen

Sentimen pasar mengacu pada bias yang dimiliki investor dan spekulan terhadap ekonomi karena peristiwa dan kejadian saat ini.

Stabilitas sistem politik suatu negara merupakan salah satu dari sekian banyak faktor yang mempengaruhi kinerja perekonomian.

Faktor lain yang mempengaruhi kinerja ekonomi termasuk peristiwa geopolitik, bencana lingkungan (atau alam), dan pemilihan umum yang akan datang.

Investor asing dan spekulan selalu bias sentimen. Artinya, mereka akan menahan dan menarik investasi mereka yang ada dari ekonomi yang terancam krisis.

Di sisi lain, jika peristiwa dan kejadian terkini dalam suatu perekonomian stabil, positif dan mendukung investasi asing. Pandangan positif terhadap perekonomian suatu negara akan menarik investor asing dan akan menyebabkan mata uang lokal terapresiasi nilainya.

 

  1. Pertumbuhan ekonomi dan resesi

Resesi sebagai lawan dari pertumbuhan ekonomi mengacu pada penurunan yang signifikan dalam kegiatan ekonomi umum di suatu negara. Resesi dapat ditandai dengan pengangguran, penurunan PDB, inflasi dan sebagainya.

Selama resesi, suku bunga suatu negara kemungkinan besar akan rendah. Resesi dalam ekonomi apa pun adalah bendera merah bagi investor asing.

Hal ini berdampak negatif terhadap stabilitas dan kemajuan suatu perekonomian sehingga mengurangi nilai dan keunggulan kompetitif suatu mata uang di pasar valuta asing.

 

 

Kesimpulan

 

Ada faktor-faktor kecil lainnya yang mempengaruhi nilai tukar mata uang tetapi kami telah meninjau faktor-faktor yang paling penting.

Membaca artikel ini hingga titik ini dan menyadari faktor-faktor ekonomi utama ini membuat Anda lebih berpengetahuan tentang pasar valuta asing daripada 90% populasi dunia. Ini menempatkan Anda di depan dalam bisnis, investasi, dan perdagangan valas.

Selain itu, semua pedagang valas dapat mendukung analisis teknis mereka dengan data fundamental dan laporan ekonomi.

Seseorang yang mencoba menghindari potensi kerugian karena nilai tukar mata uang dapat memilih layanan nilai tukar terkunci, yang menjamin pertukaran mata uang pada nilai yang sama meskipun dalam kondisi ekonomi yang tidak menguntungkan.

 

Klik tombol di bawah untuk Mengunduh Panduan "Apa faktor utama yang memengaruhi nilai tukar mata uang" dalam PDF 

Merek FXCC adalah merek internasional yang disahkan dan diatur di berbagai yurisdiksi dan berkomitmen untuk menawarkan kepada Anda pengalaman perdagangan sebaik mungkin.

FX Central Clearing Ltd (www.fxcc.com/eu) diatur oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC) dengan nomor lisensi CIF 121 / 10.

Central Clearing Ltd (www.fxcc.com & www.fxcc.net) terdaftar berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Internasional [CAP 222] Republik Vanuatu dengan nomor pendaftaran 14576.

PERINGATAN RISIKO: Perdagangan dalam Forex dan Contracts for Difference (CFDs), yang merupakan produk leverage, sangat spekulatif dan melibatkan risiko kerugian yang substansial. Adalah mungkin untuk kehilangan semua modal awal yang diinvestasikan. Karena itu, Forex dan CFD mungkin tidak cocok untuk semua investor. Hanya berinvestasi dengan uang yang Anda mampu kehilangan. Jadi harap pastikan bahwa Anda memahami sepenuhnya risiko yang terlibat. Cari saran independen jika perlu.

FXCC tidak menyediakan layanan untuk penduduk dan / atau warga negara Amerika Serikat.

Hak Cipta © 2022 FXCC. Seluruh hak cipta.