Apa itu level stop out di Forex

Salah satu tujuan dari praktik manajemen risiko dan tempatnya dalam trading forex adalah untuk menghindari kejadian yang tidak menyenangkan dan suram dari stop out.

Apa sebenarnya stop-out dalam forex? Pada artikel ini, kita akan masuk ke mur dan baut level stop out di forex

 

Stop-out forex terjadi ketika broker secara otomatis menutup semua atau beberapa posisi aktif trader di pasar valuta asing.

Sebelum masuk ke rincian level stop out, apa artinya dan bagaimana menghindarinya. Sangat penting untuk mengetahui mengapa stop out terjadi dalam trading forex dan mengapa broker melakukan close posisi aktif trader.

 

Faktanya, pergerakan harga mata uang sebenarnya sangat kecil sehingga kebutuhan untuk menginvestasikan ekuitas dalam jumlah besar ke dalam setiap perdagangan diperlukan untuk menghasilkan potensi pengembalian yang layak tetapi karena kurangnya akses ke modal dalam jumlah besar, leverage dirancang untuk memberi para pedagang likuiditas yang cukup. Untuk menawarkan solusi terhadap kebutuhan para pedagang, sebagian besar pialang valas memberikan leverage sebagai margin bagi para pedagang karena perdagangan valas membutuhkan sejumlah besar modal agar bermanfaat sehingga meringankan pedagang seluruh biaya posisi perdagangan dengan jumlah modal yang diinginkan oleh seorang pialang. untuk menyediakan.

Misalnya, jika seorang pedagang memiliki akses ke leverage 1:500, dia dapat membuka posisi senilai $500,000 dengan deposit, atau margin, hanya $1,000.

Diberikan. Pedagang valas dapat memaksimalkan kapasitas saldo akun perdagangan mereka dan meningkatkan posisi perdagangan mereka dengan mengendalikan perdagangan yang lebih besar pada margin, dengan harapan meningkatkan pembayaran.

 

Saat melakukan perdagangan margin, untuk mempertahankan posisi perdagangan aktif, ada tingkat margin bebas yang diperlukan oleh broker untuk mempertahankan posisi perdagangan aktif dan ada juga dua elemen yang terkait dengan tingkat margin yang harus dipantau dengan cermat. Ini adalah level margin call dan level stop out.

 

 

 

Tingkat panggilan margin

Seperti yang dijelaskan pada diagram di atas, level margin call adalah level atau ambang batas tertentu dari level margin sebelum level stop out.

Trader harus selalu memeriksa level margin untuk memastikan bahwa level margin call tidak di bawah 100% yang umumnya dianggap sebagai level margin yang baik.

Terkadang posisi perdagangan mungkin tidak berjalan sesuai rencana dan margin bisa turun di bawah level margin pemeliharaan 100%. Ketika ini terjadi, ada akibat yang tidak menyenangkan yang mungkin terjadi. Apa yang dilakukan sebagian besar pialang pada intinya, adalah memulai panggilan margin yang memperingatkan pedagang tentang posisi perdagangan negatifnya dan meminta pedagang untuk menambah saldo akun atau menutup beberapa posisi sampai tingkat margin pemeliharaan dipulihkan.

Tingkat margin call juga disebut sebagai 'tingkat margin pemeliharaan'. Ini adalah keseimbangan antara dana yang dikunci (margin yang digunakan) dan ekuitas yang ada (tersedia). Ini adalah tingkat di mana panggilan margin dipicu karena kerugian mengambang pada saldo sekarang lebih besar dari margin yang digunakan.

 

Tingkat Berhenti

Di bawah 'margin call level' dimana free margin hampir habis sebelum trader berhutang pada broker. Di sinilah 'Stop out level' berperan. Demi kepentingan broker untuk melindungi modal pinjaman mereka dari kerugian sebagai akibat dari kegemaran trader atau kurangnya ekuitas yang cukup pada saldo akun. Panggilan margin dipicu. Jika trader gagal mengambil langkah-langkah yang disarankan oleh broker. Pedagang mungkin mempertaruhkan posisi perdagangan aktif pada akun yang tiba-tiba berhenti pada level stop 50% atau lebih rendah dari level margin.

 

Level stop out bervariasi antar broker dan juga disebut sebagai margin likuidasi, margin minimum yang diperlukan, atau nilai penutupan margin. Semuanya sama dan mewakili tingkat di mana broker mulai melikuidasi posisi perdagangan aktif karena akun perdagangan tidak dapat mendukung posisi yang ada karena margin yang tidak mencukupi.

 

Posisi perdagangan aktif dari pedagang mulai ditutup secara otomatis secara berurutan, mulai dari perdagangan yang paling tidak menguntungkan hingga yang paling sedikit, hingga tingkat margin pemeliharaan dipulihkan.

Namun, beberapa broker mungkin memilih untuk tidak melikuidasi posisi sampai ekuitas turun ke nol atau sampai saldo akun perdagangan diganti dengan lebih banyak modal.

Oleh karena itu pedagang harus selalu berusaha untuk mempertahankan tingkat margin di atas 100%, ini akan memberi pedagang lebih banyak kesempatan untuk mencari dan membuka posisi perdagangan baru, dan juga akan membantu mempertahankan posisi perdagangan yang ada.

 

Bagaimana cara menghitung tingkat margin di forex

Tingkat margin adalah keseimbangan antara ekuitas yang tersedia dan margin yang digunakan. Ini adalah persentase dari berapa banyak dana yang ada di saldo akun yang dapat digunakan untuk membuka posisi leverage baru.

 

Umumnya, tingkat margin di atas 100% dianggap baik karena ada margin bebas untuk membuka posisi perdagangan baru dan posisi perdagangan yang ada tidak berisiko mendapatkan margin call atau stop out tetapi tingkat margin di bawah 100% adalah buruk. negara untuk akun perdagangan. Di bawah level margin 100%, beberapa broker akan mengirimi Anda panggilan margin instan, Anda akan dibatasi untuk menambahkan posisi perdagangan baru dan perdagangan Anda yang sudah ada berada di ambang penghentian secara otomatis pada atau di bawah 50% dari tingkat margin.

 

Sementara beberapa broker memisahkan level margin call dari level stop out. Ada kemungkinan bahwa beberapa broker telah menyatakan dalam syarat & ketentuan perdagangan mereka bahwa level margin call mereka sama dengan level stop out mereka. Ini dapat memiliki konsekuensi yang tidak menyenangkan bahwa tidak ada peringatan yang diberikan kepada Anda sebelum menutup posisi Anda.

 

Untuk broker yang memisahkan level margin call dari level stop out. Jika broker memiliki level stop out 20% dan level margin call 50%. Artinya adalah ketika ekuitas trader mencapai 50% dari margin yang digunakan (yang merupakan jumlah ekuitas yang dibutuhkan untuk mempertahankan posisi). Trader kemudian akan mendapatkan margin call dari broker untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah stop out. Jika tidak ada tindakan pencegahan yang diambil dan ekuitas akun turun menjadi 20% dari margin yang digunakan, broker forex akan secara otomatis menutup posisi aktif yang diperlukan pada akun.

Untungnya, jika Anda memiliki broker seperti itu, Anda tidak perlu khawatir tentang margin call - itu hanya peringatan, dan dengan manajemen risiko yang baik, kemungkinan besar Anda akan menghindari mencapai tingkat di mana perdagangan Anda mungkin ditutup. Mungkin berhati-hati bagi Anda untuk menyetor lebih banyak uang untuk memenuhi persyaratan margin yang disarankan oleh broker ini.

 

Contoh Level Stop Out di forex

Konsep tersebut dapat digambarkan di bawah ini.

 

Contohnya adalah jika Anda memiliki akun trading dengan broker yang memiliki margin call 60% dan level stop out 30%. Anda memiliki sekitar 5 posisi perdagangan terbuka dengan margin $6,000 pada saldo akun Anda sebesar $60,000.

 

 

Jika posisi perdagangan terbuka merugi $56,400, ekuitas akun Anda akan turun menjadi $3,600 ($60,000 - $56,400). Peringatan margin call akan diberikan kepada Anda oleh broker karena ekuitas Anda berkurang hingga 60% dari margin yang Anda gunakan ($6,000).

Jika Anda tidak melakukan apa-apa dan posisi Anda kehilangan $59,200, ekuitas akun Anda akan menjadi $1,800 ($60,000 - $59,200). Akibatnya, ekuitas Anda turun hingga 30% dari margin yang digunakan, dan broker Anda akan secara otomatis memicu stop out.

 

 

Stop Out dalam Perdagangan Forex: Cara Menghindarinya

Mengambil langkah-langkah untuk mencegah stop out akan membantu Anda menghindari hasil yang merepotkan. Penting untuk mengelola risiko dengan tepat, namun, kami memiliki beberapa tips manajemen risiko yang berguna untuk Anda pertimbangkan.

Pertama dan terpenting, Anda harus menghentikan diri Anda dari membuka terlalu banyak posisi di pasar secara bersamaan. Ini untuk memastikan bahwa ekuitas yang cukup tersedia sebagai margin bebas, sehingga Anda menghindari risiko panggilan margin atau dihentikan dari posisi perdagangan Anda.

Dengan menggunakan stop-loss, Anda akan dapat mengontrol kerugian Anda dan mencegah kekacauan. Jika perdagangan Anda saat ini tidak menguntungkan, Anda juga harus mempertimbangkan apakah Anda harus tetap membukanya. Meskipun Anda masih memiliki sejumlah dana di akun Anda, menutup beberapa perdagangan akan menjadi pilihan yang jauh lebih baik. Jika situasi Anda memburuk, broker Anda mungkin terpaksa menutup beberapa perdagangan Anda.

Kerugian tidak bisa dihindari dalam perdagangan forex. Anda mungkin juga ingin mengadopsi beberapa teknik pasar forex yang digunakan para profesional untuk menutupi kerugian mereka. Ini termasuk strategi lindung nilai. Ini akan memastikan bahwa kerugian diminimalkan seminimal mungkin.

Jika kemungkinan Anda mendapatkan margin call, Anda dapat memilih untuk segera menambahkan uang ke akun trading Anda untuk menghindari penutupan paksa posisi Anda. Namun, selalu ingat bahwa Anda hanya boleh berdagang dengan uang yang Anda mampu untuk kehilangan.

 

Klik tombol di bawah ini untuk Mengunduh Panduan "Apa itu level stop out di Forex" dalam PDF

Merek FXCC adalah merek internasional yang disahkan dan diatur di berbagai yurisdiksi dan berkomitmen untuk menawarkan kepada Anda pengalaman perdagangan sebaik mungkin.

FX Central Clearing Ltd (www.fxcc.com/eu) diatur oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC) dengan nomor lisensi CIF 121 / 10.

Central Clearing Ltd (www.fxcc.com & www.fxcc.net) terdaftar berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Internasional [CAP 222] Republik Vanuatu dengan nomor pendaftaran 14576.

PERINGATAN RISIKO: Perdagangan dalam Forex dan Contracts for Difference (CFDs), yang merupakan produk leverage, sangat spekulatif dan melibatkan risiko kerugian yang substansial. Adalah mungkin untuk kehilangan semua modal awal yang diinvestasikan. Karena itu, Forex dan CFD mungkin tidak cocok untuk semua investor. Hanya berinvestasi dengan uang yang Anda mampu kehilangan. Jadi harap pastikan bahwa Anda memahami sepenuhnya risiko yang terlibat. Cari saran independen jika perlu.

FXCC tidak menyediakan layanan untuk penduduk dan / atau warga negara Amerika Serikat.

Hak Cipta © 2022 FXCC. Seluruh hak cipta.