Apa itu overbought dan oversold di forex

Di pasar forex, perubahan harga relatif terhadap kerangka waktu apa pun selalu meluas ke titik overbought dan oversold ekstrim terlepas dari pola pasar (uptrend, downtrend atau konsolidasi) yaitu ekstrem pasar atau ayunan harga ini relatif serta tunduk pada setiap profil pasar dan kerangka waktu pasar.

Oleh karena itu, pengetahuan tentang profil pasar ini dan bagaimana mengoperasikan arus pada kondisi overbought dan oversold adalah keunggulan utama dari keahlian trader.

Tren yang stabil dan sehat (bullish atau bearish) akan selalu mencapai titik klimaks beli atau jual yang disebut sebagai level overbought atau oversold baik hanya untuk retracement (pullback), pembalikan tren, atau periode konsolidasi.

 

MEKANISME OVERBOUGHT DAN OVERSOLD DI FOREX

Overbought di forex biasanya ekstrim atau klimaks dari pergerakan harga bullish atau uptrend dimana permintaan aset forex habis. Ini berarti bahwa pembeli telah melikuidasi posisi panjang mereka dalam keuntungan pada tingkat harga di mana penjual rekanan telah mengumpulkan pesanan pendek mereka.

Demikian juga Oversold di forex adalah ekstrim atau klimaks dari pergerakan harga bearish atau tren turun dimana pasokan dari pasangan forex tertentu habis. Ini berarti penjual telah melikuidasi posisi short mereka dalam keuntungan pada tingkat harga di mana pembeli rekanan memiliki akumulasi pesanan panjang.

Juga dalam konsolidasi atau pasar mulai, yang biasanya merupakan akibat dari keragu-raguan atau keseimbangan penawaran dan permintaan.

Bagian atas dari konsolidasi tinggi dan rendah adalah di mana pasokan biasanya dominan sehingga dianggap sebagai zona overbought. Juga, bagian bawah konsolidasi atau kisaran di mana permintaan biasanya dominan dianggap sebagai zona oversold.

 

MENGAPA ANDA HARUS MEMAHAMI SUBJEK INI?

  1. Untuk meningkatkan pemahaman, kemahiran dan kepercayaan diri dalam perdagangan.
  2. Untuk membantu pengambilan keputusan masuk dan keluar yang tepat.
  3. Untuk memahami perspektif profesional tentang pasar forex
  4. Ini sangat penting untuk mengetahui kapan pembalikan tren akan segera terjadi. 5. Wawasan ini membantu mengelola risiko serta eksposur risiko dan juga membuat keputusan perdagangan yang lebih tepat.

 

PENDEKATAN UNIK UNTUK MENGIDENTIFIKASI DAN PERDAGANGAN OVERBOUGHT DAN OVERSOLD DI FOREX

1. KALIBRASI TINGKAT OVERBOUGHT DAN OVERSOLD PADA BAGAN HARGA BERSIH.

     Algoritme pengiriman harga antar bank (IPDA) didasarkan pada 4 profil pasar, yaitu konsolidasi, ekspansi, retracement, dan pembalikan. Dalam profil pasar ini, selalu ada kondisi jenuh jual dan jenuh beli.

  

  - PROFIL KONSOLIDASI: Dalam profil pasar rentang atau konsolidasi, untuk menentukan zona overbought dan oversold, titik tertinggi dan titik terendah dari kisaran tersebut dikelompokkan menjadi 4 kuartal. Kuartal atas kisaran tersebut adalah kemungkinan zona overbought tertinggi untuk sinyal jual. Kuartal bawah dari kisaran tersebut adalah kemungkinan zona oversold tertinggi untuk sinyal beli.

 

       (i) Grafik Mingguan GBPCAD - Pasar Mulai 

  

  - PROFIL TREN: Dalam profil pasar yang sedang tren yang terdiri dari ayunan ekspansi, retracement (penarikan kembali) dari ekspansi dan pembalikan. Zona overbought dan oversold dikalibrasi dengan langkah-langkah berikut,

  • Identifikasi tinggi dan rendahnya ayunan harga impulsif.
  • Bagilah kisaran transaksi ayunan harga impulsif menjadi dua untuk menentukan tingkat harga premium dan diskon.
  • Dalam tren bullish, pergerakan harga ke zona diskon dianggap oversold dan ideal untuk sinyal beli. Dalam tren bearish, pergerakan harga ke zona premium dianggap overbought dan ideal untuk sinyal jual.

      (ii) Grafik Per Jam US30 - Tren Naik (iii) Grafik Per Jam GBPUSD - Tren Turun

 

   - ANALISIS JANGKA WAKTU BERGANDA: Harga adalah fraktal (yaitu pola pasar yang sama pada setiap jangka waktu), maka penerapan overbought dan oversold tunduk dan relatif terhadap semua kerangka waktu dalam profil pasar yang berbeda.

   Kerangka waktu (mungkin lebih besar) dari pasangan valas tertentu dapat berada dalam profil pasar yang terkonsolidasi sementara kerangka waktu yang lebih rendah mungkin sedang tren.

 

    (iv) Tren Bullish Harian GBPCAD di (i) Konsolidasi Grafik Mingguan GBPCAD

   Juga algoritma pengiriman harga antar bank (IPDA) bersifat universal di semua kerangka waktu, sehingga penerapan oversold dan overbought di semua kerangka waktu dan kondisi pasar sangat penting.     

 

   - SMT (TEKNIK UANG CERDAS):

  Ini adalah metode analitik antar pasar yang digunakan untuk mengidentifikasi kondisi jenuh beli dan jenuh jual dengan membandingkan divergensi dalam ayunan harga aset yang berkorelasi.

Divergensi ayunan harga aset yang berkorelasi adalah salah satu konsep aksi harga terkuat yang dapat digunakan sebagai pedagang karena mengungkapkan tingkat ekstrim overbought dan oversold yang tepat dengan membedakan aset berkorelasi yang lebih lemah dan lebih kuat. Ini juga digunakan untuk mengidentifikasi akumulasi institusional dari pesanan panjang pada tingkat oversold atau akumulasi institusional dari pesanan pendek pada tingkat harga overbought untuk pembalikan harga utama.

Misalnya, secara umum, Dolar AS yang bearish berarti bullish untuk mata uang asing seperti EURUSD dan sebaliknya

Bearish US Dollar membuat lower lows menunjukkan bahwa EURUSD akan membuat higher highs. Kapan pun ada pergerakan harga asimetris sehingga Dolar AS membuat lower low dan EURUSD gagal membuat higher high. Perbedaan dalam ayunan harga ini menunjukkan bahwa EURUSD overbought, Dolar AS oversold dan pembalikan sedang berlangsung.

 

   (v) Skenario Overbought EURUSD Berlawanan dengan Dolar

 

 

Alat ini diterapkan dalam konteks pertemuan lain seperti profil pasar (tren atau konsolidasi), RSI, Stochastics, kalibrasi premium - diskon, dapat secara tepat mengidentifikasi titik harga yang tepat dari klimaks beli (level overbought) atau klimaks penjualan (level oversold) baik untuk retracement harga (pullback) atau pembalikan tren utama.

2. PENERAPAN INDIKATOR

      - INDIKATOR RSI: RSI adalah indikator momentum yang digunakan untuk menunjukkan tingkat harga overbought atau oversold dalam pasangan forex.

    Ini lebih berguna di pasar yang sedang tren dan digunakan untuk mengukur kekuatan pergerakan harga, tetapi tidak cocok untuk pasar konsolidasi atau sideway. Lebih lanjut, Ini digunakan untuk membentuk asumsi tentang seberapa berkelanjutan suatu tren dan seberapa besar kemungkinan akan terjadi perubahan arah.

     RSI dihitung menggunakan rata-rata harga penutupan tertinggi dan terendah pada periode waktu tertentu – biasanya 14 periode. Ini disajikan dalam skala persentase 0 dan 100.

Jika skalanya di atas 70, pasar dianggap overbought, dan jika di bawah 30, itu akan dianggap oversold.

  Untuk alasan ini, pasar adalah prima untuk short ketika RSI melebihi 70 dan pasar adalah prima untuk long ketika RSI membaca di bawah 30.

Penting untuk dicatat bahwa RSI dapat bertahan di atas atau di bawah level harga ekstrim ini untuk waktu yang lama sehingga tidak ideal untuk langsung memilih bagian atas tren bullish yang ada atau bagian bawah tren bearish yang ada dengan asumsi bahwa pasar akan berubah karena pasar dapat tetap overbought atau oversold untuk jangka waktu yang lebih lama. (vi) Grafik Per Jam GBPJPY - Tren Turun

  Lalu bagaimana kita tahu bahwa kondisi pasar benar-benar berubah dan akan segera terjadi pembalikan?

  Dengan menggunakan RSI, kuncinya adalah menunggu sampai harga indikator turun kembali di bawah 70 atau di atas 30.

 Sinyal beli dan jual RSI harus selalu dievaluasi dalam konteks tren saat ini untuk meminimalkan risiko dan juga harus digunakan bersama indikator lain untuk hasil yang optimal.

 

  - INDIKATOR STOKASTIK: Stochastic adalah osilator momentum sederhana yang juga menempatkan harga ekstrim overbought dan oversold tetapi lebih relevan dalam konsolidasi atau lingkungan pasar non-tren.

  Indikator stokastik tidak bergantung pada informasi tren untuk menunjukkan kapan pasar overbought dan oversold, dan dapat menawarkan wawasan tentang pasangan valas eksotis yang pergerakan harga memiliki korelasi sedikit atau tidak sama sekali.

 

Bagaimana digunakan?

 

Angka di atas level 80 berarti bahwa pasangan ini overbought dan angka di bawah level 20 menunjukkan bahwa pasangan tersebut oversold.

 

   (vii) Grafik Per Jam GBPJPY - Profil Konsolidasi

 

Ketika pasar sedang bullish, harga cenderung ditutup pada skala yang sangat rendah dan ketika pasar sedang bearish, harga cenderung ditutup pada skala yang sangat tinggi. Saat harga bergerak menjauh dari ekstrem ini dan menuju titik tengah skala, kemungkinan besar ini merupakan indikasi bahwa momentum telah habis dan kemungkinan akan berubah arah.

 

Untuk akurasi dan presisi pembacaan overbought dan oversold,

  1. Anda harus memeriksa pergerakan harga sehubungan dengan pembacaan pada indikator stochastic dan juga menerapkan indikator tren seperti moving average convergence/divergence (MACD) untuk konfirmasi pertemuan guna mengkonfirmasi arah dan kekuatan tren saat ini.
  2. Pedagang selanjutnya dapat memvalidasi sinyal beli dan jual yang dihasilkan oleh pembacaan stokastik overbought dan oversold dengan mencari divergensi dan persilangan garis sinyal.

Divergensi terjadi ketika pasangan forex membuat tinggi baru atau rendah baru dan osilator stokastik gagal membuat tinggi atau rendah yang serupa. Divergensi diketahui mendahului pembalikan tren karena momentum harga (yang diukur dengan stochastic oscillator) merupakan indikasi untuk pergeseran arah sebelum harga itu sendiri.

  1. Sinyal beli dan jual stokastik dapat digunakan untuk melengkapi sinyal overbought dan oversold RSI karena level RSI dapat bertahan di level overbought atau oversold untuk jangka waktu yang lebih lama. Indikator stochastic membantu ketepatan waktu dan momentum harga berubah dari klimaks jual atau beli.

 

Klik tombol di bawah untuk mengunduh Panduan "Apa yang overbought dan oversold di forex" kami dalam PDF

Merek FXCC adalah merek internasional yang disahkan dan diatur di berbagai yurisdiksi dan berkomitmen untuk menawarkan kepada Anda pengalaman perdagangan sebaik mungkin.

FX Central Clearing Ltd (www.fxcc.com/eu) diatur oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC) dengan nomor lisensi CIF 121 / 10.

Central Clearing Ltd (www.fxcc.com & www.fxcc.net) terdaftar berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Internasional [CAP 222] Republik Vanuatu dengan nomor pendaftaran 14576.

PERINGATAN RISIKO: Perdagangan dalam Forex dan Contracts for Difference (CFDs), yang merupakan produk leverage, sangat spekulatif dan melibatkan risiko kerugian yang substansial. Adalah mungkin untuk kehilangan semua modal awal yang diinvestasikan. Karena itu, Forex dan CFD mungkin tidak cocok untuk semua investor. Hanya berinvestasi dengan uang yang Anda mampu kehilangan. Jadi harap pastikan bahwa Anda memahami sepenuhnya risiko yang terlibat. Cari saran independen jika perlu.

FXCC tidak menyediakan layanan untuk penduduk dan / atau warga negara Amerika Serikat.

Hak Cipta © 2022 FXCC. Seluruh hak cipta.