Apa tren perdagangan di forex?

Apa itu tren perdagangan di forex

Perdagangan tren adalah salah satu metode perdagangan paling populer di pasar valas karena berbagai alasan. Pada artikel ini, kami akan menjelaskan daya tariknya saat kami menyelami topik perdagangan tren.

Kami akan membahas metode paling sederhana untuk menemukan tren, seperti menggunakan garis tren dan aksi harga candlestick dan menunjukkan kepada Anda bagaimana menyusun strategi perdagangan tren yang kuat.

Apa itu perdagangan tren?

Kami secara naluriah mengetahui apa itu tren karena kami menemukan tren dalam banyak aspek kehidupan kami, seperti mode, musik, atau topik yang sedang tren di Twitter.

Kami akan menggambarkan tren sebagai gerakan, arah, atau obrolan baru yang populer yang berlanjut untuk sementara waktu sebelum subjek kehilangan minat publik dan mulai menghilang.

Deskripsi seperti itu juga sesuai dengan pandangan kami tentang pasar keuangan. Harga akan tren untuk sementara waktu baik dalam tren bullish atau bearish (atau sideways) sebelum minat pasar dan sentimen berubah.

Tren pasangan mata uang perdagangan melibatkan pencarian pola yang menunjukkan minat yang cukup dalam hal volume perdagangan dan volatilitas yang ada di pasar untuk mendukung arah perjalanan saat ini.

Saat Anda melakukan perdagangan tren, Anda memiliki misi langsung; Anda mencoba memasuki pasar saat Anda berpikir tren telah dimulai dan keluar saat mendekati akhir. Anda dapat menggunakan berbagai alat teknologi yang tersedia untuk mengidentifikasi arah tren, dan kami akan menyoroti beberapa indikator tren teknis nanti.

Bagaimana cara berdagang dengan tren di forex

“Tren adalah teman Anda sampai akhirnya melengkung” adalah ungkapan yang dihormati dalam komunitas perdagangan valas. Tentu saja, perdagangan tren membuat pekerjaan Anda (mengambil uang dari pasar) berpotensi lebih mudah. Anda tidak ingin menjadi pelawan; Anda naik tren sampai Anda yakin itu habis.

Perdagangan tren adalah salah satu metode yang paling andal, dapat diprediksi, dan paling aman untuk berdagang di pasar FX. Banyak pedagang akan berpendapat bahwa Anda mengambil risiko yang jauh lebih sedikit ketika Anda melakukan perdagangan dalam arah tren. Keahlian Anda melibatkan pengaturan waktu masuk dan keluar Anda untuk memastikan Anda telah menangkap cukup banyak pergerakan dan keuntungan.

Bagaimana menemukan tren

Garis tren dan pola aksi harga kandil adalah dua metode paling mudah yang digunakan banyak pedagang valas untuk mengidentifikasi tren.

  • Garis tren

Dengan garis tren naik, Anda melihat kerangka waktu Anda dan melihat apakah Anda dapat menarik garis di bawah pergerakan terakhir, yang menunjukkan bahwa harga pasangan mata uang terus bergerak lebih tinggi. Analisis sebaliknya berlaku untuk tren bearish.

Sangat sedikit pergerakan di pasar FX kami yang merupakan garis lurus mulus untuk waktu yang lama. Oleh karena itu, Anda menggambar garis tren untuk pergerakan bullish di mana harga menarik kembali dan menelusuri kembali untuk menguji arah.

Jika harga turun kembali, mencoba menembus garis tetapi kemudian melanjutkan tren bullishnya, ini menunjukkan sentimen masih kuat. Demikian pula, jika harga terus mencapai tertinggi baru, ini juga menunjukkan momentum bullish yang kuat.

Menggambar garis tren pada grafik Anda tidak bisa lebih mudah. Gambar garis untuk mencocokkan harga tertinggi atau terendah jika Anda ingin melakukan long atau short. Anda dapat menggambar garis tren di atas dan di bawah harga untuk melihat apakah saluran dapat ditarik. Jika saluran memperluas momentum saat ini terus berlanjut. Jika salurannya menyempit, pergerakannya bisa berakhir.

  • Aksi harga candlestick

Konsep tertinggi yang lebih tinggi dan posisi terendah yang lebih rendah adalah salah satu aspek fundamental dari perdagangan aksi harga forex. Anda menganalisis grafik Anda untuk menentukan apakah harga membuat tertinggi yang lebih tinggi untuk pergerakan bullish atau posisi terendah yang lebih rendah untuk pergerakan bearish. Jika ya, pada kerangka waktu mana pun (atau kombinasi kerangka waktu) yang Anda gunakan untuk membuat penilaian, maka momentum dan tren mungkin akan terus berlanjut.

Perubahan tren biasanya terjadi ketika harga tertinggi dan terendah baru berhenti dicetak. Jika Anda melihat nilai tertinggi yang lebih rendah atau posisi terendah yang lebih tinggi dalam pola kandil Anda, maka harga pasangan dapat berkonsolidasi dan bersiap untuk berbalik.

Indikator teknis perdagangan tren

Jadi, mari kita lihat beberapa indikator teknis tren yang paling populer, beberapa sederhana, yang lain sedikit lebih kompleks. Pertama, mari kita pertimbangkan indikator tren yang paling mudah, rata-rata bergerak.

  • Moving averages

Seperti namanya, indikator menghaluskan data harga masa lalu dengan membuat satu baris. Ini bergerak saat harga rata-rata berubah. Metode paling sederhana untuk memastikan Anda berada di sisi kanan tren melibatkan perdagangan di atas atau di bawah rata-rata bergerak (MA).

Misalnya, jika harga tetap di atas rata-rata bergerak untuk waktu yang lama, pasar dianggap bullish dan dalam tren naik. Jika rata-rata bergerak di atas harga, pasar bearish dan dalam tren turun.

Pengamatan ini adalah salah satu metode paling sederhana untuk memastikan Anda berdagang dengan tren. Keputusan trading Anda akan berubah jika Anda seorang day, swing atau position trader, tetapi prinsipnya tetap sama; MA di bawah harga sama dengan kondisi bullish, di atas sama dengan bearish pada jangka waktu apa pun yang Anda inginkan.

Mengambil analisis ini lebih jauh, banyak pedagang hanya akan mengambil posisi beli jika MA berada di bawah harga pasangan FX dan hanya melakukan posisi jual jika MA berada di atas harga.

Salah satu strategi perdagangan yang umum adalah menggabungkan dua rata-rata bergerak untuk mengukur apakah ada perubahan sentimen yang tiba-tiba. Trader akan memilih MA yang bergerak cepat dan bergerak lambat, dan ketika mereka menyeberang, mereka akan membuat keputusan trading.

Misalnya, mereka mungkin memilih MA 5 hari dan MA 21 yang ditempatkan pada jangka waktu 4 jam atau harian, dan ketika mereka menyeberang, pedagang menyimpulkan bahwa tren saat ini telah mencapai akhir.

Mereka mungkin memilih apa yang disebut EMA, rata-rata pergerakan eksponensial, daripada MA standar yang dihaluskan karena EMA memberikan informasi yang lebih dinamis.

Anda memasuki posisi buy saat EMA cepat melintasi EMA lambat dari bawah dan melakukan aksi jual saat EMA cepat melintasi EMA lambat dari atas.

  • Indeks kekuatan relatif (RSI)

Indeks kekuatan relatif (RSI) menunjukkan momentum harga dan menandakan kondisi jenuh beli atau jenuh jual. Ini mengukur keuntungan dan kerugian rata-rata selama sejumlah periode tertentu dengan menghitung jika lebih banyak pergerakan harga positif atau negatif.

RSI berfluktuasi pada skala antara 0 dan 100. Ketika indikator bergerak di atas 70, pasar dianggap overbought. Angka di bawah 30 adalah tanda pasar oversold. Pedagang menggunakan level ini sebagai sinyal bahwa tren mungkin akan mencapai akhirnya.

Pedagang tren dalam posisi panjang menggunakan sinyal overbought untuk mengunci keuntungan mereka dan keluar dari perdagangan mereka. Pada saat yang sama, seorang trader yang ingin melakukan short bisa menggunakan sinyal overbought sebagai titik masuk.

Untuk situasi sebaliknya, pedagang tren menggunakan sinyal oversold sebagai titik untuk keluar dari perdagangan pendek dan membeli.

The Moving Average Convergence Divergence (MACD)

MACD adalah indikator mengikuti tren yang menunjukkan momentum dengan menggambarkan hubungan antara dua rata-rata bergerak. Ini adalah indikator teknis yang populer dan sangat fungsional yang disukai oleh pedagang pemula dan berpengalaman.

MACD dihitung dengan mengurangi rata-rata pergerakan eksponensial (EMA) 26 periode dari EMA 12 periode. Perhitungan yang dihasilkan adalah garis MACD.

Ada histogram yang biasanya ditampilkan dengan dua garis. Sebagai petunjuk visual, trader dapat menggunakan histogram untuk melihat kondisi bearish dan bullish.

MACD memicu sinyal teknis ketika melintasi di atas atau di bawah garis sinyalnya. Di atas garis sinyal, ini adalah sinyal beli; di bawah ini adalah sinyal jual.

Kecepatan crossover apapun bisa menjadi sinyal pasar yang overbought atau oversold. MACD dapat mengungkapkan apakah pergerakan bullish atau bearish sedang menguat atau melemah.

Strategi perdagangan tren forex

Kami telah membahas cara menggunakan garis tren, formasi candlestick aksi harga dasar, rata-rata bergerak dan dua indikator teknis tertentu; RSI dan MACD.

Karena semuanya berbeda dan menghasilkan informasi dan sinyal yang berbeda, kami dapat menggabungkan beberapa di antaranya untuk membuat strategi perdagangan yang mudah diikuti. Jadi, kita akan memilih garis tren, aksi harga dan RSI dan MACD dan membangun sistem kita.

Mari kita sarankan kita melihat kerangka waktu 4 jam kita sebagai swing trader untuk melihat apakah kita dapat membangun tren bullish.

Garis tren

Bisakah kita mengidentifikasi tertinggi baru yang dicapai selama sesi terakhir dan sesi saat ini, dan ketika pullback dan retracement terjadi, apakah harga tampaknya menolak level ini dan terus mendorong lebih tinggi?

Harga action

Apakah aksi harga bullish? Apakah candle terbaru bullish? Apakah badan lilin utuh dan sumbu/ekor lilin di atas? Dapatkah Anda melihat perkembangan pola candlestick bullish standar, seperti tiga tentara?

RSI

Apakah RSI telah keluar dari area oversold tetapi masih jauh dari zona overbought? Beberapa pedagang menggunakan level median dan garis 50 sebelum memasuki perdagangan panjang (atau pendek). Setelah melintasi, mereka mungkin menggunakannya sebagai sinyal untuk masuk, percaya bahwa pasangan mata uang masih memiliki beberapa momentum untuk melakukan perjalanan sebelum memancarkan pembacaan oversold atau overbought.

MACD

Apakah sinyal dan garis MACD telah bersilangan? Apakah histogram berubah warna dari batang merah standar menjadi hijau? Seberapa agresif perubahan tersebut akan menggambarkan seberapa besar volatilitas yang mendorong setiap pergeseran sentimen.

Empat pengamatan dan interpretasi sederhana ini dapat menjadi dasar dari strategi perdagangan tren yang paling mudah. Dan jika diterapkan sebagai bagian dari gaya perdagangan ayunan atau posisi, pedagang akan memiliki cukup waktu untuk memastikan semua kondisi mereka terpenuhi sebelum melakukan transaksi.

 

Klik tombol di bawah untuk mengunduh "Apa itu trend trading di forex?" Panduan dalam PDF

Merek FXCC adalah merek internasional yang disahkan dan diatur di berbagai yurisdiksi dan berkomitmen untuk menawarkan kepada Anda pengalaman perdagangan sebaik mungkin.

FX Central Clearing Ltd (www.fxcc.com/eu) diatur oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Siprus (CySEC) dengan nomor lisensi CIF 121 / 10.

Central Clearing Ltd (www.fxcc.com & www.fxcc.net) terdaftar berdasarkan Undang-Undang Perusahaan Internasional [CAP 222] Republik Vanuatu dengan nomor pendaftaran 14576.

PERINGATAN RISIKO: Perdagangan dalam Forex dan Contracts for Difference (CFDs), yang merupakan produk leverage, sangat spekulatif dan melibatkan risiko kerugian yang substansial. Adalah mungkin untuk kehilangan semua modal awal yang diinvestasikan. Karena itu, Forex dan CFD mungkin tidak cocok untuk semua investor. Hanya berinvestasi dengan uang yang Anda mampu kehilangan. Jadi harap pastikan bahwa Anda memahami sepenuhnya risiko yang terlibat. Cari saran independen jika perlu.

FXCC tidak menyediakan layanan untuk penduduk dan / atau warga negara Amerika Serikat.

Hak Cipta © 2022 FXCC. Seluruh hak cipta.